14 April, 2011

Masih Cinta (Part 1)

Sehelai kertas lukisan grafik terbang menyapa hujung tumit tinggiku . Sementara menunggu air tin Vanilla Coke keluar dari tong air itu , aku mengutip kertas itu . Merenung . Cantik .

Designed by : Rayyan Ifwat / Niigata City , Japan / 2005 

Tulisan di hujungnya . Aku tergamam . Air tinku berdegang jatuh ke bawah . Aku membongkok untuk mengambil , lantas melepaskan saja kertas itu berterbangan di kutip tuan empunya diri . Tidak kiralah andai kertas grafik itu  milik Rayyan Ifwat yang aku kenal atau tidak . Aku tidak mahu menonjolkan diri . Pantas aku berlalu menuju ke pintu masuk bangunan syarikatku .

Rayyan Ifwat ... enam tahun sudah mulut ini berpura-pura tidak meluncur menyebut nama itu . Enam tahun juga , betapa peritnya aku cuba hidup dalam penipuan menipu hati sendiri . Seakan enam tahun itu cukup bagi aku membuang dia dari kotak fikiran ini . Namun ? 

Betul ke dia Rayyan Ifwat yang aku kenal ? Nampakkah dia dengan aku ? 

"Wiya , maafkan Yan . Yan tak dapat teruskan hubungan ini ... Hingga saat ini , anggaplah Wiya tak pernah kenal Yan . Macam itu juga dengan Yan . "

Aku demam seminggu kerana satu mesej yang pendek tapi bermakna ini . Ketika itu , aku di tanah air dia di perantauan . 

DOWN ! Suara itu bergema kembali . Di dalam ruang kecil lif ini . Tin Vanilla Coke aku genggam seerat yang boleh macam aku nak kemekkannya . Betulkah dia tadi ? Suara hati aku memang betul-betul mengharap . Mengharap itu Rayyan Ifwat ku dahulu , yang sudah menjejak kaki ke Malaysia mencari aku . Persoalan itu berlegar-legar hingga tak sedar pintu lif sudah ternganga luas . Aku mengelamun . 

" Wiya , tak nak keluar ke ? " 

Aku tersentak . Azizi tercongok di depanku . Oh , malu betul . Terperangkap begini . 

" Berangan sampai ke mana ? " Aku sengeh cuma . Cover malu . 

" Awak okey ke ? " soalnya lagi . Nampak gusar .  

" Saya okey lah , kenapa awak tanya ? " Azizi geleng perlahan . 

" Awak ada perkara nak beritahu saya ke ? " urm ? aku mengerutkan dahi sedikit . Azizi tahu apa-apa ke ? 

" Tak ada apa-apa . Saya okeylah ... " Buat kali kedua aku mengulang , menunjukkan aku ditahap yang tak perlu dibimbangkan . Kemudian aku melangkah masuk ke bilikku setelah Azizi sungguh-sungguh memastikan aku tiada apa-apa.  

Iya , itu dia Megat Azizi ; sahabat ? ya , mungkin sahabat yang paling rapat . Tempat luahan perasaan aku , mungkin payung aku . Payung besar yang macam payung pasar malam. Yang boleh aku teduh saat hujan lebat. Mungkin jugak dia tembok penahan aku ,  tempat bertahan ketika aku dilanda ribut . 

Megat Azizi ; sahabat dari bangku sekolah menengah . Sahabat Rayyan Ifwat juga . Jadi ? memang dia tahu segalanya . Kisah suka kami , kisah duka aku . Aku sahaja . Yang ber-DUKA . 

" Wiya , kenalkan pekerja baru kita . " Aku terkejut . Suara bos aku kedengaran . Agak kuat . 

Aku yang baru sahaja menunduk meletakkan tas tangan di atas meja , kembali mendongak . Mataku membulat , merenung tajam . Macam ... Aku kenal ... 

To be continue in Masih Cinta (Part 2) ...



2 comments:

caHAYA said...

T___T
Potong stim na bce smpi abeh...arghh..sile cpt smbung ;p

Raji berkata said...

wehh kau wat novel eh?
cpt2 abiskan..
hahaha kau mmg hebat tlis essay dlu pun ;D